Search

Banana and Moon

for my precious three

Category

Travel

Trip to Phuket : Day 1 – JKT – SIN – HKT

Note : Ini trip April 2016, nulisnya pun udah lama. Lupa dipublish :p

Dalam rangka nemenin temen Ayah, Oom Reno jalan-jalan, saya ikut nebeng ke Phuket. Untung dibolehin :p … Makasih yah, Oom Reno.

Bandara Soekarno-Hatta

Perjalanan ke Phuket dimulai dengan Grab Taxi. Berdasarkan pengalaman si Ayah waktu ke Lombok, berangkat jam setengah 5 itu kepagian. Akhirnya kita santai lah … berangkat jam 6. Eh .. ternyata malah bikin deg2an. Sesampai di Lebak Bulus, baru aja bus DAMRI-nya berangkat. Naiklah yang masih ngetem. Tarifnya masih 40 rebu sodara-sodara.. Cukup lama juga bus-nya ngetem, udah gitu pas jalan, alamaaak, kayak siput, padahal udah di jalan tol. Di jalan bawaannya deg2an aja, takut telat. Udah sampe bandara, eh .. bus nya malah ke terminal 3 dulu, masih dengan gaya alon-alon klakon. Hadeeeeuh …. untungnya sampe bandara masih 1 jam-an sebelum boarding.

Oom Reno, temennya si Ayah, udah dateng dari jam 6. Beliau menyibukkan diri di Starbuck, demi free wi-fi. Ya wes lah kita masuk duluan. Habis masuk mesin pindai, mo ngambil tas. Gdubrak!! Jatoh dong gue, kesandung mesin pindai. Hh, belom apa-apa udah bikin malu aja. Jadi deg2an … takutnya bad sign hahahaha …

Ah well …

Oh ya, kita ke phuket pakai Tiger Air, nanti transit di Singapore, 2 jam-an. Karena kita pake rate tiket ekonomi, jadinya kita gak dapet bagasi (sama sekali). Semua barang bawaan dibawa ke kabin. Untungnya gak banyak. Yah gak tahu juga sih kalau buat si Ayah, soalnya beliau yang bawa tas berat 😀

Habis lewat imigrasi, kebetulan si Ayah, belom nuker duid. Di area check-in tadi ada money changer Bank Mandiri, rate-nya jelek. Ternyata di dalem lebih parah.

TIPS yah teman-teman :

  • Tuker rupiah ke dollar US sebelum berangkat ke Thailand. Uang rupiah itu tak ada harganya di negara orang (sedih sih emang).
  • Jangan tuker di bandara Indonesia. Rate-nya parah banget.
  • Tuker uang dollar-nya di negara tujuan. Rate-nya lebih fair.
  • Untuk di Phuket sendiri, mau tuker di bandara atau diluaran, rate-nya kurleb sama. Kebetulan gue selalu nuker di booth CIMB. Tapi petugasnya jutek semua. Gak tau emang setting-annya gitu kali ya :S

Akhirnya take off. Yeay!. Buat teman-teman yang naik Tiger Air, jangan ngarep dapet sesuatu yang bisa dimasukin ke mulut yah. No permen, no air, no nothing. -_- … mana laper dan haus lagi. Liat-liat makanan pesawat … *glek … mahal …. 12 S$ -an. Pop Mie 4S$. Ya udahlah … tahan aja …

Changi Airport

Jam 12 siang, kita sampai di Changi. Yey! Karena perut udah laper banget, langsunglah kita cari staff canteen terminal 2 berbekal petunjuk dari blog orang. Hhhh … ternyata malah bikin bingung. Ya udahlah tanya sama petugas bandara aja. Udah deg2an kirain gak boleh ke sana. Ternyata mereka baek-baek loh. Mereka jelasin caranya ke sana. Ternyata harus keluar dulu dari transit area, untuk detailnya saya udah bikin blog di sini :).

Jreng-jreng! Ini toh staf kantin yang kesohor itu. Kantinnya gak terlalu besar. Macam food court gitu. Yang jelas bersih yah. Makanannya, makanan yang common di Singapur, chinese, melayu, india. Berbekal dollar Singapore Ayah, pilihan pertama jatuh ke makanan India. Gue coba rujaknya. Rujak itu ternyata semacam gorengan kalo di sini, pake sambel yang rasanya cukup manis buat selera orang Indonesia mah :p. Eh ternyata udah kenyang. Ya udah deh. Gak beli apa-apa lagi. Mayan loh, bertiga cuma abis 20 S$ sajah. Kalau di resto bandara itu cuma bisa buat makan 1 orang. Buat cuci mulut, kita mampir dulu ke McD buat beli apple pie. Makanan lezat yang sudah punah di Indonesia, entah kenapa. 1 S$ sodara-sodara. nyam nyam …

Balik ke transit area, sambil nunggu, kita pijet-pijet kaki gratis di terminal 2-E. Gue sih gak doyan pijit .. jadi rasanya geli-geli sakit ajah. Ayah kayaknya doyan banget .. sampe 2 kali.

Phuket

Naik pesawat lagi … jam 5 sore-an kita nyampe di bandara Phuket. Imigrasi-nya, bo! Panjang banget antriannya. Udah gitu agak lama juga prosesnya dibandingin waktu di Singapore atau Indonesia. Yah sabar aja deh.

Petugas imigrasinya pas tahu kita dari Indonesia, jadi nanya-nanya gitu. Ramah deh pokoknya.

Lolos dari imigrasi, kita tuker US dollar ke baht di booth CIMB. Terus beli SIM card lokal, True Move, 200 baht buat 3 hari. Sampe sekarang gue ngga ngerti loh itu paketnya gimana hahahaha. Yang jelas ada free wi-fi aja sih. Mayan buat whatsapp-an.

Selama di Phuket, kita nginep di Patong Landmark Hotel. Untuk ke hotel kita udah booking airport transfer dari SRC tour. Sebalik harganya 600 baht buat bertiga, so far sih lebih murah ketimbang rate hotel (rata2 800-1000 baht). Pas kita keluar, (kayaknya …) supirnya udah nunggu di meeting point. Kirain dapet mobil sedan, ternyata dapet minibus … buat ber-3! Waow…

Perjalanan dari bandara ke Patong cukup berliku-liku. Kita ngelewatin gunung-gunung yang jalannya berkelok-kelok. Cukup bikin mual sih kalo gak kuat. Untungnya jalanan di Phuket itu mulusssss banget dan lebar. Beneran! Kagum sayah.

Perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam. Dan akhirnya kita sampai di hotel. Hotelnya mungil dan simpel. Tepat di samping thai boxing arena. Tapi buat gue sih gak berisik yah. Agak lama pas check-in hotel, soalnya ternyata 1 kamar gak boleh buat ber-3. Seriusan mereka strict banget. Ya wes lah … akhirnya booking-an di booking.com di-cancel. Untung no-fee at all! Mbak-nya juga ngejelasinnya enak, gak rese. Jadinya kita juga gak BT.

Banzaan Market

Habis ngaso bentar, kita makan di night market depan Banzaan market. Kebetulan tinggal nyebrang doang dari hotel. Ngga kebetulan siiih, emang gue ngincernya hotel deket Banzaan :p.

Pasar malamnya gak gede-gede amat. Tapi makanannya lumayan beragam dan murah daripada di restaurant tentunya (jangan samain sama warteg di Setiabudi yach). Dengan duid 50 baht kamu bisa dapet nasi, sama lauk 2 macem. Bisa juga dapet seafood 1 tusuk gede (ada pedagang yang nawarin 200 baht, hati-hati yah). Cemilan 20 baht. Jus buah, tergantung size, 25 – 35 baht. Nah, untuk jus buah, kita ada tukang jus favorit nih, soalnya buahnya lebih berasa, gak cuma es doang, udah gitu pedagangnya ramah pula. Booth-nya warna biru muda. Makanan favorit gue sih ayam gorengnya, 10 baht per piece, segede nugget gitu. Selain ayam goreng, dia juga jual hash brown.

Oom Reno beli buah mangga potongan yang dikasih sambel. Kalau kita kan sambel rujak tuh. Nah di Phuket, sambelnya itu unik banget. Rasanya pedes-pedes gurih! Sambelnya itu terdiri dari cabe dan ikan teri. Ngga kebayang kan rasanya gimana kalo dimakan sama buah? Nah ternyata sodara-sodara … nikmaaaatttt. Asli gue nagih sama sambelnya. Kalo ada versi bungkus rapihnya pasti gue jadiin oleh-oleh.

Yang unik, di pasar ini kalo nasi itu ternyata nasi ketan dan dibakar. Lucu yah? Tapi gue gak beli, karena takut keburu kenyang hahahah.

Mecin jadi sesuatu yang lumrah di sini. Beli Tom Yam ajah dibekelin mecin bungkusan sama abang-abangnya. Makanya makanannya lezat-lezat hahahaha. Selain mecin, pedesnya makanan Thailand itu gak maen-maen looh! Asli pedes! Jangan underestimate. Apalagi kalau bukan penggemar makanan pedas. Pedesnya beneran nonjok.

Kalo makan disini hati-hati over budget yah sodara-sodara. Biarpun harganya terbilang murah, tapi kalau belinya banyak ya jadinya mahal juga. Oom Reno aja bisa abis 500 baht sendiri hahahaha. Gue sih ngga ngitung. Soalnya misua yang megang duid. Selama beliau masih ngasih, gue mah hajar ajah :p

 

Bersambung ke Bangla Road 🙂

 

 

 

Advertisements

Hunting Kain dan Renda di Tanah Abang

Sejak follow tukang jualan kain di facebook, gue jadi ngiler pengen jadi tukang jualan kain :D. Dan akhirnya minggu ini jadi juga ke Tanah Abang mencari kain katun jepang.

Berbekal info dari blog orang (gak save link nya .. maaf yaaah), katanya toko kain yang paling murah itu Toko kain Kawan Kita. Ada di Blok A B2 Los A No. 88. Ternyata gak sulit sih nemunya. Tokonya cukup mungil dan koleksi kainnya gak banyak. Tapi harganya so far paling murah. Koko dan cici penjualnya ramah pula. Bisa pesen lewat BBM juga. Cicinya udah wanti-wanti “kalau mau beli transfer dulu, baru barang dianter yah”. “Iya, Ci … ” hahaha. Beliau cerita banyak langganan yang bayarnya lama :p. Selain di Blok A, toko ini buka cabang di Blok B, tapi bukanya agak siangan. Oh, Koko-nya juga berpesan, kalau Minggu tokonya tutup. Tanggal merah tetap buka, asal hari biasa. Katanya udah tua, jadi perlu istirahat 🙂

Nah habis kain, baru deh hunting renda. Ampuuun deh, nyari renda di Blok A sama Blok B suseh yee. Soalnya gak ada pusatnya, nyebar-nyebar gitu. Mana harganya mahal lagi. Akhirnya gue pergi ke Ruko Alfa. Posisinya persis di samping Blok A belakang kelenteng. Nah di sini ada beberapa toko yang jual aksesoris garmen. Sayangnya kebanyakan jual per-rol yang isinya lebih dari 200 yard. Wew … banyak bener. Untung ketemu 1 toko yang meski harus beli grosir, tapi masih mayan lah, minimal 20 yard aja. Namanya toko Cindy Renda, Ruko Alfa No. 26 Kios E. Koko-nya baek sih, sibuk bener nyariin renda yang kita mau 😀 :D. Sebenarnya toko ini koleksi rendanya lumayan banyak. Tapi kurang terorganisir. Jadi kita harus jeli. Akhirnya gue ngedon, di dalem toko, nyari-nyari sendiri, untung koko-nya gak marah :D. Harganya lumayan murah dibandingin sama pasar Tanah Abang Blok A dan B. Tapi yang teliti kalau beli di sini, gue dapet rol renda yang isinya tinggal setengah -_- … sebel …

Yah, begitulah 🙂

Ternyata gak seribet itu yah Tanah Abang, asal udah tau alamat toko yang mau dituju. Kayaknya bakal balik lagi nih.

 

Changi Staff Canteen Terminal 1 & 2

Kebetulan waktu ke Phuket transitnya lama banget di Changi, jadi sempet-sempetin lah ngunjungin staff canteen yang katanya “secret” itu. Dan berhubung waktunya banyaaak, kita putuskan buat ngunjungin dua-duanya.

Sebenernya sih, ternyata gak susah-susah amat nyari kantin ini. Asal tahu aja, kalau semua kantin itu ada di public area. Yang artinya kamu harus clear dulu di imigrasi buat bisa sampe ke sana.

OK, ini dia ancer-ancernya. Saya jelasin yang terminal 2 dulu yah. Soalnya itu yang pertama dikunjungi.

Staff Canteen Terminal 2 :

  • Setelah kamu keluar dari transit area terminal 2. Pergilah keluar terminal dan berjalan ke arah kiri.
  • Cari South Car Park
  • Di sebelah kanan entrance car park ada semacam pintu. Nah, dari situ kamu tinggal ngikutin petunjuk aja buat nyampe di staff canteen. Seriusan gak susah.

Staff Canteen Terminal 1 :

  • Sama aja kayak yang terminal 2. Setelah kamu clear imigrasi, pergi keluar terminal dan jalan ke arah kiri.
  • Terminal 1 lebih gampang lagi. Karena begitu kamu mengarah ke kiri akan ada papan petunjuk gede banget yang mengarah ke staff canteen.

Kalau kamu masih bingung juga, tanya sama petugas-petugas di sana. Saya sih kurang rekomen nanya sama petugas informasi yah. Soalnya kemaren pas nanya malah dikasihnya restoran biasa yang ada di dalam transit area. Tanya petugas yang lain aja. Mereka akan dengan senang hati jelasin ke kamu.

Harga makanan di kantin ini sekitar 4-6 S$. Jauh banget kan dibandingin sama makanan kafe bandara yang berkisar 20 S$ per porsi? Kecuali kalau kamu cukup puas dengan makan apple pie-nya mcD yang cuma 1 S$. Kalau gue sih bisa-bisa aja. Doyan :p …

Harga di kantin staff itu ada 2, buat umum dan buat staff. Jadi kalau lihat harga, cari yang buat umum.

Untuk makanannya sendiri, kebanyakan chinese food yang non halal. Makanan halalnya gak jauh-jauh dari makanan India, makanan Malaysia sama nasi padang :D. Buat yang makan-makanan halal, saya sih prefer kantin terminal 2 meskipun lebih kecil yah. Kalau untuk rasa, standar sih. Mayan aja buat ngehemat duid :p

Jangan lupa jajan es-es campur yang segar menggoda itu yah. Saya sih lupa hahaha .. keburu kenyang duluan.

Foto menyusul

 

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑