Haaay, udah lama banget yah saya gak nulis. Memang konsisten itu adalah sesuatu yang sulit bagi saya.

Eniway busway, setelah saya mencoba untuk berbisnis mukena dan gagal itu #ehm saya malah jadi berkenalan dengan dunia jahit menjahit yang ternyata asik banget yach. Berhubung belom punya mesin jahit sendiri, kayaknya saya perlu punya sendiri sih (malu sama Mama dan Mamih yang udah dengan baek hati minjemin mesin jahitnya #uhuk).

Setelah browsing sana-sini dan mantengin gambar mesin jahit tiap hari dan mempertimbangkan budget, akhirnya pilihan saya jatuh ke Singer 4423 dan Janome 2222. Karena belom bisa juga mutusin mo beli yang mana, kayaknya perlu nih liat barang aslinya. Sekalian pengen ngecek, bener gak sih katanya harga online sama offline sama.

singer_44321
Singer 4423
2222-feature
Janome 2222

 

 

 

 

 

 

 

Berbekal petunjuk dari Oom Riko, akhirnya saya pergi ke pasar Asemka. Nah, habis itu cari jalan Toko Tiga, katanya di sana banyak yang jualan mesin jahit. Saya agak wow sih pas ngeliat toko-toko di sana, dari luar ngga keliatan kayak toko yang jualan mesin baru. Soalnya di depannya yang nangkring pasti mesin-mesin jahit tua yang kayaknya lagi di servis. Saya jadi ragu mau masuk. Akhirnya saya coba lah masukin tokonya satu-satu.

Ternyata harga mesin di toko fisik sama toko online beda loh sodara-sodara. Dan harganya lumayan jauh. Singer 4432 online 3,2 jt an, sedangkan harga toko 2,75jt ajah. Begitu pula janome yang online 2,5 jt, di toko 2,25jt. Tapi saya gak tau ya, yang harga toko dapet bonus atau ngga. Soalnya ngga nanya :p

Gimana kesimpulannya? Ngga ada. Hahahaha, seriusan, tiap toko yang saya tanyain jawabnya dua-duanya sama aja. Bedanya cuma di garansi sama aksesoris. Saya jadi merasa percuma, akhirnya saya iseng2 aja pegang2 tu mesin berdua (gak berani minta nyoba, soalnya belom mo beli, gak enak php hihihihi).

Setelah saya muter-muter sambil melototin dua-duanya, saya akhirnya nemu satu fitur yang ada di Singer 4423 dan gak ada di Janome 2222 .. “Buttonhole stitch balance adjustment slot” yang letaknya ada di samping kanan mesin. Apakah ituuuuh? Gunanya kalau gak salah mengatur keseimbangan lubang kancing. Jadi pada bahan-bahan tertentu, ketika kita menjahit lubang kancing, sisi si lubang bisa tebal sebelah. Nah kalau hal itu terjadi, kita bisa seimbangkan dengan fitur ini. Eh ada satu lagi, “presser foot pressure adjustment” ,  ada di bagian atas sebelah kiri. Ini gunanya untuk mengatur tekanan pada sepatu mesin jahit. Mungkin gak bakal terlalu sering kepake sih, tapi buat saya itu jadi indikasi kalau Singer 4423 sepertinya kelasnya di atas Janome 2222. Fiturnya bisa disamakan dengan Janome HD3000. Selain itu juga mesin Singer 4423 katanya heavy duty, jadi kecepatan menjahitnya lebih cepat. Jadi wajar aja lebih mahal.

presser-foot
Presser Foot Pressure Adjustment
balance-dial4
Buttonhole Stitch Balance Adjustment Slot

Nah setelah saya puas (ngga puas sih, habis mo gimana kalo ditanya jawabannya gitu-gitu aja), saya pulang lah. Ternyataaa, di ujung jalan toko tiga, ada toko mesin jahit Brother nyempil kayak upil gituh. Pas tiba di jalan toko tiga saya gak notice toko ini. Iseng aja saya masuk, soalnya tokonya terlihat rapi dibandingin toko-toko mesin jahit yang lain. Ternyata itu toko display aja. Ngga jualan, tapi boleh bebas nyoba. Yeyy!!! Senang dong, akhirnya bisa juga nyoba mesin jahit.

Akhirnya saya minta nyoba Brother Innovis NV-15P. Ternyata keren loh. Why?

  • Gak perlu narik benang dari sekoci ke atas dulu kalo mo jahit.
  • Gak perlu pakai pedal lagi. Cukup tekan tombol start untuk memulai.
  • Kecepatan mesin jahit bisa terkendali dengan speed control.
  • Gak perlu lagi pake tombol reverse buat nguatin jahitan di awal dan akhir. Tinggal tekan tombol yang bentuknya kayak halilintar, otomatis dia awal dan akhir jahitan akan dibuat back stitch.
  • Naikin jarum pas di akhir jahitan gak perlu lagi muter hand wheel, cukup tekan tombol, jarumnya naik dan kain pun tak bergerak, karena feed dog- nya gak gerak.

 

Gimana pas menjahit? Mulus banget sodara-sodara. Suara mesinnya halusss banget. Saya coba jahit di lipatan sudut yang terdiri dari 6 lapis kain, dan kain pun bergerak tanpa hambatan. Mesinnya juga keliatan effortless gitu jahitnya. Biasanya saya selalu struggle kalau jahit kain 6 lapis di mesin jahit Butterfly JH 5832 punya Mama. Kainnya pasti gak mau jalan.

Terus saya tanya sama abangnya, “Bang, kalo buat jahit jeans gimana?”,  dia bilang bisa, tapi disarankan maksimal 2 lapis aja, kalau lebih dari itu sayang mesinnya, bukan gak kuat, kalau mau jahit jeans, mending pakai mesin khusus jahit jeans. Ok saya manggut-manggut aja. Sayangnya mesin ini sudah tidak diproduksi lagi :(, meskipun masih ada yang jual.

9NV-15P.jpg
Nih penampakan Brother Innovis NV-15P. Cakep kan? 🙂

Dan keluar dari toko itu, saya pun makin galau. Saya dulu sangsi sama mesin jahit yang gak pake pedal, karena bayangan saya pasti kagok. Ternyata enak yaaaa. Tapi jenis mesin yang punya fasilitas sama dengan si brother ini harganya di atas 4jt an boo. Mihil nian … padahal budgetnya cuma 2,5 jt top.

Dalam masa pencarian mesin jahit di Google, saya menemukan ada toko yang menjual mesin jahit jepang ex-display dengan harga yang cukup miring. Kalau saya perhatikan, mesin jahit yang di jual di Jepang ini rata-rata tidak memakai pedal. Jadi tombol stop/start, speed controller itu hal yang lumrah. Mungkin karena rumah di sana mungil-mungil, jadi harus hemat tempat.

Sepertinya saya masih harus hunting lagi nih. Target kali ini mesin jahit ex display Jepang :D. Ayah juga udah setuju buat nganterin. Woohoo!

Next – Edisi : ex display Jepang. (Semoga kesampaian :D)