Hi Geys,

Baru aja bikin paspor online. Dan saya mau berbagi pengalaman nih. Soalnya meskipun udah baca blog orang-orang, ternyata pas sampe sana tetep aja ada yang kurang. Makanya saya mau nulis pengalaman saya membuat paspor online khususnya di ULP (Unit Layanan Paspor) Wilayah II, Jakarta Selatan.

Pendaftaran secara online

Pertama-tama, kita buat pra-permohonan pembuatan paspor secara online disini. Data yang diperlukan gak banyak. Cuma nama, alamat dan tanggal lahir. Sama no paspor lama kalau kamu berniat memperbarui paspor kamu. Kamu ikutin aja step-nya sampai terakhir. Gampang kok. Oh iya, pembuatan paspor secara online ini hanya ada pilihan untuk paspor 48 halaman ya.

pra-permohonan

Nah, pada langkah terakhir, kamu akan diminta memasukkan tanggal kedatangan. Gak perlu khawatir kalau kamu salah masukin tanggal, karena nanti setelah pembayaran, kamu bisa ubah lagi tanggalnya di konfirmasi kedatangan.

Bayar

Setelah kamu buat pra-permohonan, kamu akan dikirimi e-mail yang isinya “Bukti Pengantar ke Bank”. Bukti ini nantinya kamu bawa ke bank BNI terdekat untuk membayar paspor kamu. Untuk buat paspornya kamu dikenakan Rp. 355.000, dan sampai bank kamu kena lagi biaya administrasi Rp. 5.000. Jadi totalnya Rp. 360.000. Kamu tinggal datang ke bank membawa “Bukti Pengantar ke Bank” yang sudah di-print beserta uangnya dong yach. Jangan lupa.

Saran saya sih, sebelum bayar, pastikan kalau semua dokumen yang diperlukan untuk membuat paspor semuanya sudah lengkap. Karena uang yang sudah dibayarkan tidak bisa ditarik kembali. Jadi pastikan kamu sudah punya : KTP, KK (kartu keluarga), Akta Kelahiran/Akta Nikah/Ijazah.

Bukti Pengantara Bank.JPG

Sesudah membayar, klik link yang tersedia di e-mail. Masukan no Jurnal Bank lalu kamu akan diminta untuk konfirmasi tanggal kedatangan sekali lagi. Setelah selesai, kamu akan dikirimkan e-mail yang isinya “Tanda Terima Permohonan”.

Dokumen yang diperlukan

Nah, disini nih. Meskipun di “Tanda Terima Permohonan” ada cek list dokumen yang harus dibawa, tetep aja ada yang gak di mention -_-. Sebel …  Oh iya, untuk copy dokumen, semuanya di atas kertas A4 yah, dan gak boleh dipotong. Copy-nya cuma butuh 1 aja. Ngga perlu banyak2. Tapi buat jaga2 bikin 2 juga gak papa.

OK, simak yach, biar kamu gak perlu bolak balik ke Snappy (fotokopian yang ada di depan ULP) :

  1. KTP  : Asli dan copy
  2. Kartu Keluarga : Asli dan copy
  3. Akte Kelahiran/Ijazah/Surat Nikah : Asli dan copy (saya waktu itu bawa Ijazah dan Surat Nikah (eh ketahuan .. :p))
  4. Bukti Pengantar ke Bank (attachment yang ada di e-mail pertama)
  5. Tanda Terima Permohonan (attachment yang ada di e-mail kedua. ini ada 4 halaman yah, print semua)
  6. Tanda bukti pembayaran dari Bank BNI.
  7. Paspor lama : Asli dan copy. Kalau kamu mau perpanjang paspor.

Ada yang bilang harus bawa surat keterangan bekerja dari kantor. Kemaren sih tu surat gak diliat-liat acan. So don’t bother lah.

Datang ke ULP Wilayah II Jakarta Selatan

Kamu gak perlu datang subuh buat dapet no. antrian. Saya aja kemaren datang jam 9-an sebelum jam 11 udah kelar. If not because of the incident -_-. nanti saya ceritakan. Datang aja sekitar jam 8-10 pagi. Pas jam makan siang harusnya kamu udah beres.

ULP Wilayah II ini alamatnya di Jl. Karang Tengah Blok B / I No. 8H, Kelurahan Lebak Bulus, Kecamatan Cilandak, Jakarta Selatan. Antara Pong’s dan ACE HW.

Pas dateng, kamu akan disambut oleh satpam di sebelah kanan pintu. Beliau-beliau ini bertugas mengecek kelengkapan dokumen kamu dan juga ngambilin no. antrian kamu. Jadi jangan ngambil nomor antrian sendiri, nanti dimarahin (seriusan). Nanti dokumen kamu akan dimasukan ke dalam map kuning. Kalau sudah lengkap, kamu tinggal tunggu dipanggil untuk pengecekan dokumen.

Pengecekan dokumen

Nah disini, semua dokumen kamu akan di cross check buat mastiin apakah identitas kamu itu benar adanya. Gak lama, kurang dari 5 menit udah kelar. Kalau udah kamu tinggal tulis map kuningnya dengan nama dan alamat kamu terus kamu ke atas deh.

Interview, bio metric dan foto

Pas udah di lantai 2, kamu langsung masuk ke dalam ruang interview buat ngumpulin map kuning kamu. Kalau udah, kamu keluar lagi yah, tunggu buat dipanggil. Proses interview, bio-metric, foto-nya  cepet banget loh, gak sampe 10 menit. Makanya nunggunya pun gak terlalu lama, gak sampe sejam.

Sialnya, nama saya tidak terdaftar untuk jadwal kedatangan hari itu, makanya harus di cek lagi ke pusat. Untungnya gak terlalu lama, habis makan siang, saya udah ditelepon lagi untuk interview. Udah deh, 3 hari lagi tinggal datang buat ngambil paspor. Yeyey! Cepet yach 😀

Pengambilan Passport

3 hari kemudian …. Akhirnya tibalah saatnya mengambil paspor! Yey! Kamu cukup bawa lembaran yang dikasih ke kamu pas kamu interview. Datangnya setelah jam 13.00 ya. Karena pengambilan passport itu mulainya jam 13:30. Pas dateng, nanti ada Mas2 yang menyambut di mesin tiket antrian. Siapin lembarannya buat di-scan. Habis itu kamu dapat tiket dan kamu bisa langsung ke atas. Di atas ternyata antriannya pendek banget loooh. Saya cuma ngantri 2 orang kelar deh! yeyey!

Begitulah teman-teman. Ternyata bikin paspor sekarang gak ribet yah 🙂

Notes:

Petugas2 disini masih berpikiran kalau paspor 24 halaman itu cuma bisa buat negara ASEAN -_-. geleng2 kepala sayah, padahal di kantornya sendiri ada poster beginian loh :

paspor.JPG

Surat edarannya juga ada disini :

http://www.imigrasi.go.id/phocadownloadpap/SuratEdaran/se_dirjenim_2010_penegasan_pp_tki_24_5th.pdf

Next, mau coba bikin paspor 24 halaman. Semoga berhasil 🙂

Advertisements