Search

Banana and Moon

for my precious three

Cara Melakukan Pembayaran Passport Melalui ATM Mandiri

Berikut ini adalah menu yang harus dipilih untuk melakukan pembayaran paspor melalui ATM Mandiri :

img-20170106-wa0068img-20170106-wa0069img-20170106-wa0070img-20170106-wa0071img-20170106-wa0072

NOTE : Menu ini tidak tersedia disemua ATM Mandiri yah. Jadi harus coba-coba. Yang saya tahu ATM Mandiri di Transmart Cilandak bisa. Tapi di antara dua ATM, hanya satu yang bisa. Saya lupa yang mana. Jadi dicoba ajah :D.

Baiklaaah, semoga bermanfaat.

Pengalaman Membuat Passport 24 Halaman untuk Anak

Dari pengalaman saya dan orang-orang, entah kenapa, si passport 24 ini dianaktirikan. Mulai dari gak bisa daftar online, sampai ditakut-takutin sama petugas imigrasi gak bisa ke negara anu anu dan anu. Padahal menurut peraturan, sebenarnya derajatnya sama saja dengan passport 48 halaman, yang membedakan hanya jumlah halamannya saja.

Kenapa passport 24 halaman? Soalnya murah. Itu aja hahahaha … lagian saya bukan orang berduit yang bisa liburan ke luar negeri tiap tahun. Jadi ngapain banyak-banyak halamannya?

Kali ini, yang membuat passport adalah anak-anak. Dan karena gak bisa online (khusus untuk yang 24 halaman ya), jadi harus ngurus passport dengan cara walk-in.

Sebenernya gak beda jauh sama yang online. Tetep hanya butuh 2 kali kedatangan sampai passportnya selesai. Tapi saya datang sampai tiga kali. Pertama, untuk mengambil form. Kedua, interview dan foto. Ketiga, ambil passport. Kenapa sampai tiga kali? karena saya sekalian mau tanya-tanya dulu syarat-syarat pembuatan passport untuk anak.

Ini daftar dokumen yang harus disiapkan ketika datang ke Kantor Imigrasi :

  • Fotokopi dan Asli : KTP Ayah dan Ibu
  • Fotokopi dan Asli : Kartu Keluarga (KK)
  • Fotokopi dan Asli : Akte Kelahiran anak
  • Fotokopi dan Asli : Buku nikah orang tua
  • Fotokopi dan Asli : Passport Ayah dan Ibu
  • Fotokopi dan Asli : Ijazah Ayah dan Ibu
  • Surat izin orang tua ber-materai (bisa dibeli ditempat fotokopi kantor imigrasi)

Catatan penting : Semua dokumen harus difotokopi dengan kertas ukuran A4 dan tidak boleh dipotong.

Kantor Imigrasi setiap hari selasa dan jum’at memulai layanan jam 6:00. Makanya kita pilih hari Selasa untuk datang ke Kantor Imigrasi Mampang. Dengan harapan karena kantornya gede, jadi quota walk-in nya juga gede, jadi cepet pelayanannya, jadinya gak usah cuti 😀

Harapan, tinggallah harapan. Berangkat jam 6 pagi dari rumah, pas sampai ternyata sudah antrian mengular di depan pintu depan kantor imigrasi. Parkir penuh, akhirnya terpaksa parkir di seberang kantor imigrasi. Untungnya bawa Lunlun, karena usianya masih 3 tahun, jadi boleh potong kompas langsung ngantri di atas dan katanya sih bisa dapet nomor antrian khusus. Phew … beruntung banget. Eh ternyata, di atas pun ngantrinya udah panjang dan nomor antrian khusus habis, jadi dapatnya nomor antrian biasa, dan itupun nomor : 250 dan 251! Wedeeeew, gimana yang masih ngantri di luar ya?

Ternyata, hari itu (dan hari-hari berikutnya selama musim liburan anak)  peminat buat passport memang membludak. Menurut cerita si Ayah yang jalan-jalan ke bawah, jam 7:30 nomor antrian sudah habis. Ditambah lagi 200 nomor dan itupun habis jam 8:30. Banyak orang yang marah-marah gak kebagian nomor antrian, terutama yang daftar online. Wew, kebayang deh, yang namanya daftar online kan harusnya pasti dapet nomor antrian ya? Kan udah janjian. Ada ibu-ibu yang marah-marah karena merrasa dipermainkan sama petugasnya. Beliau udah datang dari jam 5, tapi di suruh ke kantor imigrasi di Kuningan. Dari sana di suruh balik lagi ke Mampang. Sampai Mampang sudah habis nomor antriannya. Ngenes banget yah? Sayang saya kurang kepo, jadi ngga tahu akhirnya solusinya apa. Ibu-ibu ini berniat ganti passport dari passport biasa ke e-passport, dan passportnya belum expire.

Ngantri di kantor Imigrasi Mampang sebenarnya cukup nyaman. Kursi banyak, ada play ground, ruang menyusui dan toilet yang bersih. Kalau mau lebih nyaman, kita bisa menunggu di lantai 3. Play ground-nya lebih bersih dan toiletnya pun wangi. Ada tissue, ada sterilizer untuk toilet seat, sabun juga selalu tersedia. Padahal saya udah bayanginnya kantor pemerintah itu toiletnya pasti jorok 😀

Untungnya anak-anak gak rewel. Mereka main seeeepuas-puasnya di play ground. Jam setengah empat-an mereka akhirnya pada mulai capek dan tidurrr. Eniweeeey, akhirnya pada jam 16:30, dipanggil juga untuk interview dan foto. Phewwww, berapa jam tuh? Ternyata pemeriksaan berkasnya tidak seteliti Kantor Imigrasi Karang Tengah. Waktu bilang mau buat passport 24 halaman pun gak dibawelin (waktu di karang Tengah dibawelin soalnya, padahal nanya doang hahaha). Mungkin karena petugasnya udah kecapekan kali yaa. Sampai istirahat makan siang pun mereka gantian loh. Selesai periksa berkas, Lunlun difoto. Nah, ternyata yang bikin pelayanannya lama adalah proses pencetakan blanko pembayaran. Karena lama, akhirnya disuruh keluar dulu. Nunggu sekitar 15 menitan baru dipanggil lagi. Pfffff, akhirnya kelar juga.

Nah, untuk pembayarannya gak perlu di Bank BNI, tapi udah bisa di ATM. Saya niatnya pakai ATM Mandiri. Ternyata ATM Mandiri di Kantor Imigrasi menunya belum update, jadi ngga bisa buat bayar passport. Di ATM seberang juga gak bisa. DI ATM Mal Cilandak, dari dua ATM yang ada hanya satu yang ada menunya. Jadi yah gitu deh susahnya kalo mo bayar pake ATM, harus pilih-pilih ATM juga. Untuk petunjuknya, bisa dilihat di sini ya 🙂

Di jalan, baru inget, Lunlun kan sidik jarinya tadi gak diambil. Padahal Banban iya loh. Wew, ya wes lah. Bukan salah kita kan yaaah? :p

Tiga hari kemudian si Ayah pergi ke Kantor Imigrasi Mampang untuk pengambilan passport. Gak perlu surat kuasa. Cukup Blanko sama bukti pembayaran aja.

Yah, begitulah sodara-sodara, pengalaman saya sekeluarga membuat passport 24 halaman untuk anak-anak. Semoga bermanfaat yacchhh …

 

 

 

Leumpang ka Asemka. Edisi : Hunting Mesin Jahit.

Haaay, udah lama banget yah saya gak nulis. Memang konsisten itu adalah sesuatu yang sulit bagi saya.

Eniway busway, setelah saya mencoba untuk berbisnis mukena dan gagal itu #ehm saya malah jadi berkenalan dengan dunia jahit menjahit yang ternyata asik banget yach. Berhubung belom punya mesin jahit sendiri, kayaknya saya perlu punya sendiri sih (malu sama Mama dan Mamih yang udah dengan baek hati minjemin mesin jahitnya #uhuk).

Setelah browsing sana-sini dan mantengin gambar mesin jahit tiap hari dan mempertimbangkan budget, akhirnya pilihan saya jatuh ke Singer 4423 dan Janome 2222. Karena belom bisa juga mutusin mo beli yang mana, kayaknya perlu nih liat barang aslinya. Sekalian pengen ngecek, bener gak sih katanya harga online sama offline sama.

singer_44321
Singer 4423
2222-feature
Janome 2222

 

 

 

 

 

 

 

Berbekal petunjuk dari Oom Riko, akhirnya saya pergi ke pasar Asemka. Nah, habis itu cari jalan Toko Tiga, katanya di sana banyak yang jualan mesin jahit. Saya agak wow sih pas ngeliat toko-toko di sana, dari luar ngga keliatan kayak toko yang jualan mesin baru. Soalnya di depannya yang nangkring pasti mesin-mesin jahit tua yang kayaknya lagi di servis. Saya jadi ragu mau masuk. Akhirnya saya coba lah masukin tokonya satu-satu.

Ternyata harga mesin di toko fisik sama toko online beda loh sodara-sodara. Dan harganya lumayan jauh. Singer 4432 online 3,2 jt an, sedangkan harga toko 2,75jt ajah. Begitu pula janome yang online 2,5 jt, di toko 2,25jt. Tapi saya gak tau ya, yang harga toko dapet bonus atau ngga. Soalnya ngga nanya :p

Gimana kesimpulannya? Ngga ada. Hahahaha, seriusan, tiap toko yang saya tanyain jawabnya dua-duanya sama aja. Bedanya cuma di garansi sama aksesoris. Saya jadi merasa percuma, akhirnya saya iseng2 aja pegang2 tu mesin berdua (gak berani minta nyoba, soalnya belom mo beli, gak enak php hihihihi).

Setelah saya muter-muter sambil melototin dua-duanya, saya akhirnya nemu satu fitur yang ada di Singer 4423 dan gak ada di Janome 2222 .. “Buttonhole stitch balance adjustment slot” yang letaknya ada di samping kanan mesin. Apakah ituuuuh? Gunanya kalau gak salah mengatur keseimbangan lubang kancing. Jadi pada bahan-bahan tertentu, ketika kita menjahit lubang kancing, sisi si lubang bisa tebal sebelah. Nah kalau hal itu terjadi, kita bisa seimbangkan dengan fitur ini. Eh ada satu lagi, “presser foot pressure adjustment” ,  ada di bagian atas sebelah kiri. Ini gunanya untuk mengatur tekanan pada sepatu mesin jahit. Mungkin gak bakal terlalu sering kepake sih, tapi buat saya itu jadi indikasi kalau Singer 4423 sepertinya kelasnya di atas Janome 2222. Fiturnya bisa disamakan dengan Janome HD3000. Selain itu juga mesin Singer 4423 katanya heavy duty, jadi kecepatan menjahitnya lebih cepat. Jadi wajar aja lebih mahal.

presser-foot
Presser Foot Pressure Adjustment
balance-dial4
Buttonhole Stitch Balance Adjustment Slot

Nah setelah saya puas (ngga puas sih, habis mo gimana kalo ditanya jawabannya gitu-gitu aja), saya pulang lah. Ternyataaa, di ujung jalan toko tiga, ada toko mesin jahit Brother nyempil kayak upil gituh. Pas tiba di jalan toko tiga saya gak notice toko ini. Iseng aja saya masuk, soalnya tokonya terlihat rapi dibandingin toko-toko mesin jahit yang lain. Ternyata itu toko display aja. Ngga jualan, tapi boleh bebas nyoba. Yeyy!!! Senang dong, akhirnya bisa juga nyoba mesin jahit.

Akhirnya saya minta nyoba Brother Innovis NV-15P. Ternyata keren loh. Why?

  • Gak perlu narik benang dari sekoci ke atas dulu kalo mo jahit.
  • Gak perlu pakai pedal lagi. Cukup tekan tombol start untuk memulai.
  • Kecepatan mesin jahit bisa terkendali dengan speed control.
  • Gak perlu lagi pake tombol reverse buat nguatin jahitan di awal dan akhir. Tinggal tekan tombol yang bentuknya kayak halilintar, otomatis dia awal dan akhir jahitan akan dibuat back stitch.
  • Naikin jarum pas di akhir jahitan gak perlu lagi muter hand wheel, cukup tekan tombol, jarumnya naik dan kain pun tak bergerak, karena feed dog- nya gak gerak.

 

Gimana pas menjahit? Mulus banget sodara-sodara. Suara mesinnya halusss banget. Saya coba jahit di lipatan sudut yang terdiri dari 6 lapis kain, dan kain pun bergerak tanpa hambatan. Mesinnya juga keliatan effortless gitu jahitnya. Biasanya saya selalu struggle kalau jahit kain 6 lapis di mesin jahit Butterfly JH 5832 punya Mama. Kainnya pasti gak mau jalan.

Terus saya tanya sama abangnya, “Bang, kalo buat jahit jeans gimana?”,  dia bilang bisa, tapi disarankan maksimal 2 lapis aja, kalau lebih dari itu sayang mesinnya, bukan gak kuat, kalau mau jahit jeans, mending pakai mesin khusus jahit jeans. Ok saya manggut-manggut aja. Sayangnya mesin ini sudah tidak diproduksi lagi :(, meskipun masih ada yang jual.

9NV-15P.jpg
Nih penampakan Brother Innovis NV-15P. Cakep kan? 🙂

Dan keluar dari toko itu, saya pun makin galau. Saya dulu sangsi sama mesin jahit yang gak pake pedal, karena bayangan saya pasti kagok. Ternyata enak yaaaa. Tapi jenis mesin yang punya fasilitas sama dengan si brother ini harganya di atas 4jt an boo. Mihil nian … padahal budgetnya cuma 2,5 jt top.

Dalam masa pencarian mesin jahit di Google, saya menemukan ada toko yang menjual mesin jahit jepang ex-display dengan harga yang cukup miring. Kalau saya perhatikan, mesin jahit yang di jual di Jepang ini rata-rata tidak memakai pedal. Jadi tombol stop/start, speed controller itu hal yang lumrah. Mungkin karena rumah di sana mungil-mungil, jadi harus hemat tempat.

Sepertinya saya masih harus hunting lagi nih. Target kali ini mesin jahit ex display Jepang :D. Ayah juga udah setuju buat nganterin. Woohoo!

Next – Edisi : ex display Jepang. (Semoga kesampaian :D)

Trip to Phuket : Day 1 – JKT – SIN – HKT

Note : Ini trip April 2016, nulisnya pun udah lama. Lupa dipublish :p

Dalam rangka nemenin temen Ayah, Oom Reno jalan-jalan, saya ikut nebeng ke Phuket. Untung dibolehin :p … Makasih yah, Oom Reno.

Bandara Soekarno-Hatta

Perjalanan ke Phuket dimulai dengan Grab Taxi. Berdasarkan pengalaman si Ayah waktu ke Lombok, berangkat jam setengah 5 itu kepagian. Akhirnya kita santai lah … berangkat jam 6. Eh .. ternyata malah bikin deg2an. Sesampai di Lebak Bulus, baru aja bus DAMRI-nya berangkat. Naiklah yang masih ngetem. Tarifnya masih 40 rebu sodara-sodara.. Cukup lama juga bus-nya ngetem, udah gitu pas jalan, alamaaak, kayak siput, padahal udah di jalan tol. Di jalan bawaannya deg2an aja, takut telat. Udah sampe bandara, eh .. bus nya malah ke terminal 3 dulu, masih dengan gaya alon-alon klakon. Hadeeeeuh …. untungnya sampe bandara masih 1 jam-an sebelum boarding.

Oom Reno, temennya si Ayah, udah dateng dari jam 6. Beliau menyibukkan diri di Starbuck, demi free wi-fi. Ya wes lah kita masuk duluan. Habis masuk mesin pindai, mo ngambil tas. Gdubrak!! Jatoh dong gue, kesandung mesin pindai. Hh, belom apa-apa udah bikin malu aja. Jadi deg2an … takutnya bad sign hahahaha …

Ah well …

Oh ya, kita ke phuket pakai Tiger Air, nanti transit di Singapore, 2 jam-an. Karena kita pake rate tiket ekonomi, jadinya kita gak dapet bagasi (sama sekali). Semua barang bawaan dibawa ke kabin. Untungnya gak banyak. Yah gak tahu juga sih kalau buat si Ayah, soalnya beliau yang bawa tas berat 😀

Habis lewat imigrasi, kebetulan si Ayah, belom nuker duid. Di area check-in tadi ada money changer Bank Mandiri, rate-nya jelek. Ternyata di dalem lebih parah.

TIPS yah teman-teman :

  • Tuker rupiah ke dollar US sebelum berangkat ke Thailand. Uang rupiah itu tak ada harganya di negara orang (sedih sih emang).
  • Jangan tuker di bandara Indonesia. Rate-nya parah banget.
  • Tuker uang dollar-nya di negara tujuan. Rate-nya lebih fair.
  • Untuk di Phuket sendiri, mau tuker di bandara atau diluaran, rate-nya kurleb sama. Kebetulan gue selalu nuker di booth CIMB. Tapi petugasnya jutek semua. Gak tau emang setting-annya gitu kali ya :S

Akhirnya take off. Yeay!. Buat teman-teman yang naik Tiger Air, jangan ngarep dapet sesuatu yang bisa dimasukin ke mulut yah. No permen, no air, no nothing. -_- … mana laper dan haus lagi. Liat-liat makanan pesawat … *glek … mahal …. 12 S$ -an. Pop Mie 4S$. Ya udahlah … tahan aja …

Changi Airport

Jam 12 siang, kita sampai di Changi. Yey! Karena perut udah laper banget, langsunglah kita cari staff canteen terminal 2 berbekal petunjuk dari blog orang. Hhhh … ternyata malah bikin bingung. Ya udahlah tanya sama petugas bandara aja. Udah deg2an kirain gak boleh ke sana. Ternyata mereka baek-baek loh. Mereka jelasin caranya ke sana. Ternyata harus keluar dulu dari transit area, untuk detailnya saya udah bikin blog di sini :).

Jreng-jreng! Ini toh staf kantin yang kesohor itu. Kantinnya gak terlalu besar. Macam food court gitu. Yang jelas bersih yah. Makanannya, makanan yang common di Singapur, chinese, melayu, india. Berbekal dollar Singapore Ayah, pilihan pertama jatuh ke makanan India. Gue coba rujaknya. Rujak itu ternyata semacam gorengan kalo di sini, pake sambel yang rasanya cukup manis buat selera orang Indonesia mah :p. Eh ternyata udah kenyang. Ya udah deh. Gak beli apa-apa lagi. Mayan loh, bertiga cuma abis 20 S$ sajah. Kalau di resto bandara itu cuma bisa buat makan 1 orang. Buat cuci mulut, kita mampir dulu ke McD buat beli apple pie. Makanan lezat yang sudah punah di Indonesia, entah kenapa. 1 S$ sodara-sodara. nyam nyam …

Balik ke transit area, sambil nunggu, kita pijet-pijet kaki gratis di terminal 2-E. Gue sih gak doyan pijit .. jadi rasanya geli-geli sakit ajah. Ayah kayaknya doyan banget .. sampe 2 kali.

Phuket

Naik pesawat lagi … jam 5 sore-an kita nyampe di bandara Phuket. Imigrasi-nya, bo! Panjang banget antriannya. Udah gitu agak lama juga prosesnya dibandingin waktu di Singapore atau Indonesia. Yah sabar aja deh.

Petugas imigrasinya pas tahu kita dari Indonesia, jadi nanya-nanya gitu. Ramah deh pokoknya.

Lolos dari imigrasi, kita tuker US dollar ke baht di booth CIMB. Terus beli SIM card lokal, True Move, 200 baht buat 3 hari. Sampe sekarang gue ngga ngerti loh itu paketnya gimana hahahaha. Yang jelas ada free wi-fi aja sih. Mayan buat whatsapp-an.

Selama di Phuket, kita nginep di Patong Landmark Hotel. Untuk ke hotel kita udah booking airport transfer dari SRC tour. Sebalik harganya 600 baht buat bertiga, so far sih lebih murah ketimbang rate hotel (rata2 800-1000 baht). Pas kita keluar, (kayaknya …) supirnya udah nunggu di meeting point. Kirain dapet mobil sedan, ternyata dapet minibus … buat ber-3! Waow…

Perjalanan dari bandara ke Patong cukup berliku-liku. Kita ngelewatin gunung-gunung yang jalannya berkelok-kelok. Cukup bikin mual sih kalo gak kuat. Untungnya jalanan di Phuket itu mulusssss banget dan lebar. Beneran! Kagum sayah.

Perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam. Dan akhirnya kita sampai di hotel. Hotelnya mungil dan simpel. Tepat di samping thai boxing arena. Tapi buat gue sih gak berisik yah. Agak lama pas check-in hotel, soalnya ternyata 1 kamar gak boleh buat ber-3. Seriusan mereka strict banget. Ya wes lah … akhirnya booking-an di booking.com di-cancel. Untung no-fee at all! Mbak-nya juga ngejelasinnya enak, gak rese. Jadinya kita juga gak BT.

Banzaan Market

Habis ngaso bentar, kita makan di night market depan Banzaan market. Kebetulan tinggal nyebrang doang dari hotel. Ngga kebetulan siiih, emang gue ngincernya hotel deket Banzaan :p.

Pasar malamnya gak gede-gede amat. Tapi makanannya lumayan beragam dan murah daripada di restaurant tentunya (jangan samain sama warteg di Setiabudi yach). Dengan duid 50 baht kamu bisa dapet nasi, sama lauk 2 macem. Bisa juga dapet seafood 1 tusuk gede (ada pedagang yang nawarin 200 baht, hati-hati yah). Cemilan 20 baht. Jus buah, tergantung size, 25 – 35 baht. Nah, untuk jus buah, kita ada tukang jus favorit nih, soalnya buahnya lebih berasa, gak cuma es doang, udah gitu pedagangnya ramah pula. Booth-nya warna biru muda. Makanan favorit gue sih ayam gorengnya, 10 baht per piece, segede nugget gitu. Selain ayam goreng, dia juga jual hash brown.

Oom Reno beli buah mangga potongan yang dikasih sambel. Kalau kita kan sambel rujak tuh. Nah di Phuket, sambelnya itu unik banget. Rasanya pedes-pedes gurih! Sambelnya itu terdiri dari cabe dan ikan teri. Ngga kebayang kan rasanya gimana kalo dimakan sama buah? Nah ternyata sodara-sodara … nikmaaaatttt. Asli gue nagih sama sambelnya. Kalo ada versi bungkus rapihnya pasti gue jadiin oleh-oleh.

Yang unik, di pasar ini kalo nasi itu ternyata nasi ketan dan dibakar. Lucu yah? Tapi gue gak beli, karena takut keburu kenyang hahahah.

Mecin jadi sesuatu yang lumrah di sini. Beli Tom Yam ajah dibekelin mecin bungkusan sama abang-abangnya. Makanya makanannya lezat-lezat hahahaha. Selain mecin, pedesnya makanan Thailand itu gak maen-maen looh! Asli pedes! Jangan underestimate. Apalagi kalau bukan penggemar makanan pedas. Pedesnya beneran nonjok.

Kalo makan disini hati-hati over budget yah sodara-sodara. Biarpun harganya terbilang murah, tapi kalau belinya banyak ya jadinya mahal juga. Oom Reno aja bisa abis 500 baht sendiri hahahaha. Gue sih ngga ngitung. Soalnya misua yang megang duid. Selama beliau masih ngasih, gue mah hajar ajah :p

 

Bersambung ke Bangla Road 🙂

 

 

 

Hunting Kain dan Renda di Tanah Abang

Sejak follow tukang jualan kain di facebook, gue jadi ngiler pengen jadi tukang jualan kain :D. Dan akhirnya minggu ini jadi juga ke Tanah Abang mencari kain katun jepang.

Berbekal info dari blog orang (gak save link nya .. maaf yaaah), katanya toko kain yang paling murah itu Toko kain Kawan Kita. Ada di Blok A B2 Los A No. 88. Ternyata gak sulit sih nemunya. Tokonya cukup mungil dan koleksi kainnya gak banyak. Tapi harganya so far paling murah. Koko dan cici penjualnya ramah pula. Bisa pesen lewat BBM juga. Cicinya udah wanti-wanti “kalau mau beli transfer dulu, baru barang dianter yah”. “Iya, Ci … ” hahaha. Beliau cerita banyak langganan yang bayarnya lama :p. Selain di Blok A, toko ini buka cabang di Blok B, tapi bukanya agak siangan. Oh, Koko-nya juga berpesan, kalau Minggu tokonya tutup. Tanggal merah tetap buka, asal hari biasa. Katanya udah tua, jadi perlu istirahat 🙂

Nah habis kain, baru deh hunting renda. Ampuuun deh, nyari renda di Blok A sama Blok B suseh yee. Soalnya gak ada pusatnya, nyebar-nyebar gitu. Mana harganya mahal lagi. Akhirnya gue pergi ke Ruko Alfa. Posisinya persis di samping Blok A belakang kelenteng. Nah di sini ada beberapa toko yang jual aksesoris garmen. Sayangnya kebanyakan jual per-rol yang isinya lebih dari 200 yard. Wew … banyak bener. Untung ketemu 1 toko yang meski harus beli grosir, tapi masih mayan lah, minimal 20 yard aja. Namanya toko Cindy Renda, Ruko Alfa No. 26 Kios E. Koko-nya baek sih, sibuk bener nyariin renda yang kita mau 😀 :D. Sebenarnya toko ini koleksi rendanya lumayan banyak. Tapi kurang terorganisir. Jadi kita harus jeli. Akhirnya gue ngedon, di dalem toko, nyari-nyari sendiri, untung koko-nya gak marah :D. Harganya lumayan murah dibandingin sama pasar Tanah Abang Blok A dan B. Tapi yang teliti kalau beli di sini, gue dapet rol renda yang isinya tinggal setengah -_- … sebel …

Yah, begitulah 🙂

Ternyata gak seribet itu yah Tanah Abang, asal udah tau alamat toko yang mau dituju. Kayaknya bakal balik lagi nih.

 

Changi Staff Canteen Terminal 1 & 2

Kebetulan waktu ke Phuket transitnya lama banget di Changi, jadi sempet-sempetin lah ngunjungin staff canteen yang katanya “secret” itu. Dan berhubung waktunya banyaaak, kita putuskan buat ngunjungin dua-duanya.

Sebenernya sih, ternyata gak susah-susah amat nyari kantin ini. Asal tahu aja, kalau semua kantin itu ada di public area. Yang artinya kamu harus clear dulu di imigrasi buat bisa sampe ke sana.

OK, ini dia ancer-ancernya. Saya jelasin yang terminal 2 dulu yah. Soalnya itu yang pertama dikunjungi.

Staff Canteen Terminal 2 :

  • Setelah kamu keluar dari transit area terminal 2. Pergilah keluar terminal dan berjalan ke arah kiri.
  • Cari South Car Park
  • Di sebelah kanan entrance car park ada semacam pintu. Nah, dari situ kamu tinggal ngikutin petunjuk aja buat nyampe di staff canteen. Seriusan gak susah.

Staff Canteen Terminal 1 :

  • Sama aja kayak yang terminal 2. Setelah kamu clear imigrasi, pergi keluar terminal dan jalan ke arah kiri.
  • Terminal 1 lebih gampang lagi. Karena begitu kamu mengarah ke kiri akan ada papan petunjuk gede banget yang mengarah ke staff canteen.

Kalau kamu masih bingung juga, tanya sama petugas-petugas di sana. Saya sih kurang rekomen nanya sama petugas informasi yah. Soalnya kemaren pas nanya malah dikasihnya restoran biasa yang ada di dalam transit area. Tanya petugas yang lain aja. Mereka akan dengan senang hati jelasin ke kamu.

Harga makanan di kantin ini sekitar 4-6 S$. Jauh banget kan dibandingin sama makanan kafe bandara yang berkisar 20 S$ per porsi? Kecuali kalau kamu cukup puas dengan makan apple pie-nya mcD yang cuma 1 S$. Kalau gue sih bisa-bisa aja. Doyan :p …

Harga di kantin staff itu ada 2, buat umum dan buat staff. Jadi kalau lihat harga, cari yang buat umum.

Untuk makanannya sendiri, kebanyakan chinese food yang non halal. Makanan halalnya gak jauh-jauh dari makanan India, makanan Malaysia sama nasi padang :D. Buat yang makan-makanan halal, saya sih prefer kantin terminal 2 meskipun lebih kecil yah. Kalau untuk rasa, standar sih. Mayan aja buat ngehemat duid :p

Jangan lupa jajan es-es campur yang segar menggoda itu yah. Saya sih lupa hahaha .. keburu kenyang duluan.

Foto menyusul

 

Cara Membuat Paspor On-Line di Unit Layanan Paspor Wilayah II Jakarta Selatan

Hi Geys,

Baru aja bikin paspor online. Dan saya mau berbagi pengalaman nih. Soalnya meskipun udah baca blog orang-orang, ternyata pas sampe sana tetep aja ada yang kurang. Makanya saya mau nulis pengalaman saya membuat paspor online khususnya di ULP (Unit Layanan Paspor) Wilayah II, Jakarta Selatan.

Pendaftaran secara online

Pertama-tama, kita buat pra-permohonan pembuatan paspor secara online disini. Data yang diperlukan gak banyak. Cuma nama, alamat dan tanggal lahir. Sama no paspor lama kalau kamu berniat memperbarui paspor kamu. Kamu ikutin aja step-nya sampai terakhir. Gampang kok. Oh iya, pembuatan paspor secara online ini hanya ada pilihan untuk paspor 48 halaman ya.

pra-permohonan

Nah, pada langkah terakhir, kamu akan diminta memasukkan tanggal kedatangan. Gak perlu khawatir kalau kamu salah masukin tanggal, karena nanti setelah pembayaran, kamu bisa ubah lagi tanggalnya di konfirmasi kedatangan.

Bayar

Setelah kamu buat pra-permohonan, kamu akan dikirimi e-mail yang isinya “Bukti Pengantar ke Bank”. Bukti ini nantinya kamu bawa ke bank BNI terdekat untuk membayar paspor kamu. Untuk buat paspornya kamu dikenakan Rp. 355.000, dan sampai bank kamu kena lagi biaya administrasi Rp. 5.000. Jadi totalnya Rp. 360.000. Kamu tinggal datang ke bank membawa “Bukti Pengantar ke Bank” yang sudah di-print beserta uangnya dong yach. Jangan lupa.

Saran saya sih, sebelum bayar, pastikan kalau semua dokumen yang diperlukan untuk membuat paspor semuanya sudah lengkap. Karena uang yang sudah dibayarkan tidak bisa ditarik kembali. Jadi pastikan kamu sudah punya : KTP, KK (kartu keluarga), Akta Kelahiran/Akta Nikah/Ijazah.

Bukti Pengantara Bank.JPG

Sesudah membayar, klik link yang tersedia di e-mail. Masukan no Jurnal Bank lalu kamu akan diminta untuk konfirmasi tanggal kedatangan sekali lagi. Setelah selesai, kamu akan dikirimkan e-mail yang isinya “Tanda Terima Permohonan”.

Dokumen yang diperlukan

Nah, disini nih. Meskipun di “Tanda Terima Permohonan” ada cek list dokumen yang harus dibawa, tetep aja ada yang gak di mention -_-. Sebel …  Oh iya, untuk copy dokumen, semuanya di atas kertas A4 yah, dan gak boleh dipotong. Copy-nya cuma butuh 1 aja. Ngga perlu banyak2. Tapi buat jaga2 bikin 2 juga gak papa.

OK, simak yach, biar kamu gak perlu bolak balik ke Snappy (fotokopian yang ada di depan ULP) :

  1. KTP  : Asli dan copy
  2. Kartu Keluarga : Asli dan copy
  3. Akte Kelahiran/Ijazah/Surat Nikah : Asli dan copy (saya waktu itu bawa Ijazah dan Surat Nikah (eh ketahuan .. :p))
  4. Bukti Pengantar ke Bank (attachment yang ada di e-mail pertama)
  5. Tanda Terima Permohonan (attachment yang ada di e-mail kedua. ini ada 4 halaman yah, print semua)
  6. Tanda bukti pembayaran dari Bank BNI.
  7. Paspor lama : Asli dan copy. Kalau kamu mau perpanjang paspor.

Ada yang bilang harus bawa surat keterangan bekerja dari kantor. Kemaren sih tu surat gak diliat-liat acan. So don’t bother lah.

Datang ke ULP Wilayah II Jakarta Selatan

Kamu gak perlu datang subuh buat dapet no. antrian. Saya aja kemaren datang jam 9-an sebelum jam 11 udah kelar. If not because of the incident -_-. nanti saya ceritakan. Datang aja sekitar jam 8-10 pagi. Pas jam makan siang harusnya kamu udah beres.

ULP Wilayah II ini alamatnya di Jl. Karang Tengah Blok B / I No. 8H, Kelurahan Lebak Bulus, Kecamatan Cilandak, Jakarta Selatan. Antara Pong’s dan ACE HW.

Pas dateng, kamu akan disambut oleh satpam di sebelah kanan pintu. Beliau-beliau ini bertugas mengecek kelengkapan dokumen kamu dan juga ngambilin no. antrian kamu. Jadi jangan ngambil nomor antrian sendiri, nanti dimarahin (seriusan). Nanti dokumen kamu akan dimasukan ke dalam map kuning. Kalau sudah lengkap, kamu tinggal tunggu dipanggil untuk pengecekan dokumen.

Pengecekan dokumen

Nah disini, semua dokumen kamu akan di cross check buat mastiin apakah identitas kamu itu benar adanya. Gak lama, kurang dari 5 menit udah kelar. Kalau udah kamu tinggal tulis map kuningnya dengan nama dan alamat kamu terus kamu ke atas deh.

Interview, bio metric dan foto

Pas udah di lantai 2, kamu langsung masuk ke dalam ruang interview buat ngumpulin map kuning kamu. Kalau udah, kamu keluar lagi yah, tunggu buat dipanggil. Proses interview, bio-metric, foto-nya  cepet banget loh, gak sampe 10 menit. Makanya nunggunya pun gak terlalu lama, gak sampe sejam.

Sialnya, nama saya tidak terdaftar untuk jadwal kedatangan hari itu, makanya harus di cek lagi ke pusat. Untungnya gak terlalu lama, habis makan siang, saya udah ditelepon lagi untuk interview. Udah deh, 3 hari lagi tinggal datang buat ngambil paspor. Yeyey! Cepet yach 😀

Pengambilan Passport

3 hari kemudian …. Akhirnya tibalah saatnya mengambil paspor! Yey! Kamu cukup bawa lembaran yang dikasih ke kamu pas kamu interview. Datangnya setelah jam 13.00 ya. Karena pengambilan passport itu mulainya jam 13:30. Pas dateng, nanti ada Mas2 yang menyambut di mesin tiket antrian. Siapin lembarannya buat di-scan. Habis itu kamu dapat tiket dan kamu bisa langsung ke atas. Di atas ternyata antriannya pendek banget loooh. Saya cuma ngantri 2 orang kelar deh! yeyey!

Begitulah teman-teman. Ternyata bikin paspor sekarang gak ribet yah 🙂

Notes:

Petugas2 disini masih berpikiran kalau paspor 24 halaman itu cuma bisa buat negara ASEAN -_-. geleng2 kepala sayah, padahal di kantornya sendiri ada poster beginian loh :

paspor.JPG

Surat edarannya juga ada disini :

http://www.imigrasi.go.id/phocadownloadpap/SuratEdaran/se_dirjenim_2010_penegasan_pp_tki_24_5th.pdf

Next, mau coba bikin paspor 24 halaman. Semoga berhasil 🙂

Donut Recipe Tryout :)

It has been a really long time since the last time I try any recipe. This doughnut recipe caught me because it uses something called tangzhong or water roux. And the tangzhong is really easy to make. It is said it will make the bread springy.

The first time I try this recipe I used Indonesian measurement (meaning I used real table spoon and tea spoon 😀 ). Ended up using too many yeast and lack of sugar. On 2nd try I used measurement spoon just like this

WP_20160113_002[1]

Cool, eh? NOT! hahaha .. I’ll tell you about it later.

Anyway here’s the tangzhong. It feels really soft.

WP_20160116_002[1]
Tangzhong
And now the doughnut dough. I added a couple spoon of flour because the dough ended up really sticky.

Let it raised twice, cut cut, raise again and and fry fry. Voila!

Lunch! Hahaha .. my son actually finish them of. You go, Son! 🙂

Oh, and it was delicious, the doughnut is soft but not too soft. Not bad for a second timer 🙂

Here’s the original recipe link :

http://www.the350degreeoven.com/2012/05/pastries-pies/homemade-glazed-donuts-krispy-kreme-doughnut-copycat-recipe/

 

Lalla Nour, argan oil

Argan Oil is one of the most happening oil in the beauty world. And you practically can use it from top to toe.

I have problem with acne since I was a teenager and I read so many review that this oil can actually help you with acne. After a long search (well not that long), I found Lalla Nour, it has good reputation and a lot people is using it and the most important thing is the price is reasonable :D.

Before I use Argan oil, I have been using rosehip oil for about 3 weeks, and my acne was getting worst and my skin feels rough. I thought it was because my skin was getting ready to peel, but it wasn’t. Don’t blame the oil, rosehip oil is not suitable for oily and skin with acne. I read the warning, but I was really tempted to try it because .. you know … miranda kerr is using it .. bla bla bla … hahaha … well, lesson learned.

The Regime :

OK, so I used Argan oil twice a day. In the morning, before I put on my sunscreen lotion, and before I go to sleep.  I use about 4-5 drops. Argan oil is easily absorbed by your skin, your skin won’t look oily.  Better than Sk*n Aq*a tbh.

The Result :

In 7 days, I notice that my skin is getting softer, I feel it when I wash my face. It feels more supple and moist. And after two weeks my skin is behaving good. My breakout is lessen. And I notice that there aren’t many black/whiteheads as much as before. You see, I like to pick my nose, you know, to get the whiteheads out? It’s addicting :D, and I don’t get them as much as before.

However this is not a miracle oil for acne. It doesn’t heal the acne fast. It takes its time, reaaaally slow. There’s no dry out. I think because its emollient properties that Argan oil doesn’t dry out your acne. But you will notice that in two weeks your acne will get smaller. Word of advice, do not touch your acne! So Argan oil can heal it faster without worsting the  redness.

Argan oil doesn’t seem to heal scar fast either. No drastic change on my skin appearance. Pores still big, black spots, but less dull 🙂

The Verdict :

I like Lallanour argan oil. Good price and quality 🙂

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑